we are the happy family

Perhatian Aira ke adik dan kakaknya

Anak cewek yang masih kecil setelah saya perhatikan dengan seksama dan sedetail-detailnya punya fitrah sebagai ibu di masanya. Biar dikira lebay, tapi coba deh sedikit lebih perhatian dengan anak-anak kita, sempatkan mengambil moment atau minimal mengingat momen saat ia masih di usia 5 tahun ke bawah. Karena ketika waktu begitu berharga hingga kita tidak sempat bersama mereka akan merasa saking sibuknya rugi di kemudian hari.

kasih sayang kakak dan adik

Aira masih berusia 3 tahun, kalau kakaknya dulu usia segitu sudah bisa baca bahkan masuk playgroup dan memiliki semangat belajar cukup tinggi. Anak kami yang perempuan ini amat sangat memperhatikan tingkah orang tuanya, sehingga segala sesuatunya ia rekam hingga suatu saat secara tiba-tiba dengan lugunya perilaku kami keluar begitu saja darinya. Contoh kasus adalah ketika mendengar adzan, jika ia melihat kakaknya di sekitarnya masih bermain dengan serta merta dia akan memanggil kak arya dengan marah monyong-monyong. “Kakak ayaaaaa, pulaaannnggg, sudah adzan sholat dulu nanti boleh main lagiiiii” kalau kakaknya belum juga sampai didekatnya untuk ambil air wudhu bisa di pastikan ia makin marah dan memanggil saya atau mama tutik.

Kebetulan bapaknya ini termasuk orang yang pergi pagi pulang malam, jadi kurang waktu harian bersamanya. Namun namanya bertetangga, ada aja gosip kalo pas malam saya pulang ikut gaul dengan lingkungan, paling ramai kalau membahas aira oleh ibu-ibu. Menurut mereka sering sengaja membiarkan alfarizi menangis kemudian dililing oleh aira. Kadang mama juga sengaja di belakang agak lama, sambil mendengarkan apa yang di lakukan si kakak. “Dedek fariiizzzz, ada apa sayanggggg, cupppp, cupppp. Sini.. ini… ini… kakak punya mainan…. Ohhh gak mau ya, jangan nangis ya mama lagi masak” atau kadang dengan gayanya yang centil, bayangin aja deh gaya anak-anak yang centil ketika tau ruangan berantakan hehehhehehe “Aduh…. dedek fariz, hari ini kan kakak capekkkk… udah mama rapiin diberantakin lagi sama dedek… kakak deh yang beresin…. coba ya dedee ke kasur dulu kakak mau bersihin”
we are the happy family
Ada kalanya mama tutik memang tidak mau kalo fariz di gendong tetangga, padahal dia lagi urgent untuk ke toilet ^_* kondisinya fariz sedang ngantuk (biasanya kalau ngantuk dia agak rewel sambil nangis). Pintu ditutup sama mama, kemudian pesen ke kak aira, “Kakak… tolong jagain adik dulu yaaa… mama lagi sakit perut nih… nanti kalau kakak arya pulang sekolah tolong bukain pintunya yak” aira langsung menjawab “Ia mama, aku tauu”

Ceritanya fariz menangis, sang kakak mencarikan benda apapun yang mungkin di sukai adiknya. Mama cukup lama hingga aira protes, “Mama belum selesai ya, dedeknya belum mau diem ni ma, capek mulutku ngajak ngomong teyus maaaa, dedeknya masih nangis aja tuuu” Karena mama tau nangisnya faris sudah mulai huuuuuu huuuuu gak kurang akal deh si ibu satu ini “Belum ni kak, coba adeknya di puk puk biar bobok”

Entah kemudian bagaimana, mulailah ia menceramahi adiknya. “Dedek faiz, ayo diem ya, kalo dedek nangis terus nanti gak bobok-bobok, abis mamanya lama, sini kakak nyanyiin ya” Habis 3 lagu anak-anak ia dendangkan si adik bobok juga, sampai akhirnya si kakak bobok juga di sampingnya dengan sebuah buku di tangan. Mama tutik punya kebiasaan kalo mau nidurin fariz sambil membawa kipas kecil untuk ngipasin punggung faiz, eh ternyata di ikutin aira.

Ada lagi kalo malam ada yang berisik misal sedang ngobrol gitu langsung deh ia terbangun kemudian menegor kami yang diluar “Oommmm, tanteeee, papaaa jangan berisik dedek fariz lagi bobok, kakak arya juga lagi bobok besok dia sekolah, aku juga jadi diberisikin bangun kan” hehehehehehe, kami malah ngempet ketawa semua sambil memelankan suara “iya kakak, maaf ya”. Kalau yang berisik adalah motor, terutama vespa tetangga dinyalain deket rumah langsung deh “Kakakkkk ariel berisiikkkk udah malem juga, bau banget asepnyaa” Sudah deh langsung motor pespa aril di matiiinnnn, alhamdulillah tetangga malah seneng, malah kadang sengaja pengen liat responnya ai.

Beberapa waktu lalu sebelum Ramadhan tiba kami pergi makan bareng ke Soto Kudus Kauman. Menu yang di sajikan kebetulan tidak ada yang cocok untuk fariz, gak ada bubur di situ. Aira memperhatikan adiknya yang gusar karena ingin makan ini dan itu. Aira mulai mendendangkan banyak lagu buat adiknya… nih kebetulan sempat terekam

Punya anak cewek pada waktu seusianya ini sangat menggemaskan, kalau saya perhatikan kenapa ya kebanyakan anak kecil perempuan marah atau nangis sering di monyong-monyongin mulutnya. Atau kalau lagi foto kedua jari telunjuk di letakkan ke pipi, kemudian lebih lincah dari anak cowok boleh dibilang juga lebih galak heehhee. Have a nice weekend and get Happy with your family….

One thought on “Perhatian Aira ke adik dan kakaknya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *